Laman

Senin, 17 Juni 2013


Jurus Sepuluh Kambing, Jurus Ampuh Atasi Miskin Seri I
Oleh : Supriyadi
Dalam tulisan ini saya akan membahas tentang bisnis kambing untuk pengentasan kemiskinan.
Kenapa kambing?
Sebelum saya memberikan alasan secara ilmiah saya akan membahas dulu dari kacamata agama yang saya anut yaitu Islam.
Sebagai orang yang beriman kita pasti sepakat banyak manfaat, pahala dan keberkahan bila kita mengikuti sunnah Rasulullah Muhammad Saw. Bisnis kambing ternyata dijadikan solusi oleh Rasulullah untuk pengentasan kemiskinan. Ini terbukti ketika Saklabah salah satu sahabat yang miskin memohon untuk didoakan menjadi kaya, maka Rasulullah memberinya kambing betina dan mendoakannya dan ternyata Saklabah dapat menjadi kaya dengan izin Allah. Bila Rasulullah saja menggunakan bisnis kambing sebagai solusi pengentasan kemiskinan, maka sebagai orang beriman maka sangat layak kita mencontohnya
Alasan ilmiah
Kambing dan juga domba dikaruniai Allah keunggulan yang luar biasa. Kambing dewasa kelamin pada umur 6-7 bulan. Masa bunting yang singkat 5 bulan, birahi kembali 2 bulan setelah melahirkan, beranak rata-rata 2 ekor perkelahiran, kadang 1 ekor atau 3 ekor perkelahiran. Kambing mampu mencerna serat dengan baik, sehingga kita dapat memakai limbah pertanian sebagai bahan pakan. Kambing juga penghasil susu yang baik, diluar negeri banyak industry susu berbahan susu kambing. Kotoran dan urine kambing juga memiliki kualitas bagus bila dikomposkan, yang sangat bermanfaat untuk mengembalikan kesuburan tanah.
Alasan ekonomis
Dengan bisnis kambing kita bisa mendapatkan keuntungan lebih dari 100%, nanti akan saya jelaskan di analisa usaha. Bisnis kambing dapat dimulai dengan modal yang relative kecil. Dengan hanya modal 10 juta kita bisa memelihara 10-15 ekor kambing, jumlah 10-15 ekor adalah skala minimal dalam bisnis kambing. Untuk skala usaha ini akan saya bahas nanti. Pakan utama kambing adalah hijauan, bila kita tidak mau membeli kita dapat menarinya sendiri secara gratis. Bila kita tidak mau repot memelihara kita bisa cari orang untuk memeliharanya dengan sistim bagi hasil. Dengan begitu selain kita bisa berinvestasi kita juga dapat membantu fakir miskin, menciptakan lapangan kerja baru bagi mereka, inilah yang saya harapkan lewat tulisan ini.
Untung lebih dari 100 %
Benarkah bisa untung lebih 100%/tahun?

Minggu, 16 Juni 2013

domba garut



foto-foto hcs







fto


foto produk hcs


ini lah  ke istimewaan produk hcs

Indonesia mayoritas penduduknya berprofesi sebagai petani,disamping itu juga jumlah lahan pertanian dan perkebunan hampir 2/3 luas tanah negeri ini sehingga indonesia didapok sebagai negara agraris,dengan 2 musim yang ada di Indonesia yakni musim hujan dan musim kemarau maka pertanian dinegeri ini berpotensi mengalami 3 kali masa panen (2 kali panen padi ,1 kali penen polowijo).
Struktur tanah indonesia dikenal sangat subur hingga bercocok tanam apapun bisa tumbuh dan berkembang dengan baik,karena ketersediaan unsur hara alami tersedia melimpah ruah.akan tetapi seiring dengan datangnya para pembaharu dibidang pertanian seperti Norman bulgoud dengan green revolution nya melalui 4 komponen dalam pertanian yakni
  1. Pengaturan irigasi yang baik
  2. Penggunaan pupuk kimia
  3. Pemilihan bibit unggul
  4. Pestisida atau obat hama kimia
Diantara komponen revolusi hijau tersebut dua hal yang perlu kita evaluasi yakni pupuk kimia dan pestisida kimia,memang dalam waktu singkat konsep revolusi hijau bisa membentuk negara yang mengadopsi bisa secepat kilat mengalami swasembada pangan seperti negeri yang kita cintai ini ,hanya 2 tahun setelah aplikasi intensif ,bisakah bertahan lama ?ternyata tidak indonesia bertahan hingga tahun1999 swasembada setelah itu ...import beras!!!kenapa hal itu terjadi???aplikasi pupuk kimia dan pestisida kimia telah merusak tanah karena kimia bersifat mengikat unsur hara alami dan membunuh mikroorganisme tanah yang nota bene berfungsi sebagai dekompuser dan penghasil unsur hara.dengan demikian tanah tandus dan gersang.menurut laporan UN Conference on Everonment and Development 1992 (Eart Summit) kandungan mineral tanah pertanian diberbagai bagian dunia telah merosot 55-85% dalam 100 tahun belakangan,ini disebabkan karna aplikasi pupuk kimia dan pestisida kimia pada pertanian.menurut Dr.Hiromi Sinya, MD “kualitas tanaman yang kita makan ditentukan oleh kualitas tanah tempat tumbuhnya “ini berarti dengan pola kimia dan penurunan mineral tanah yakni unsur hara maka tanaman pertanian saat ini sangat rendah mineral dan gizinya untuk dikonsumsi.sehingga tidak heran ada pepatah yang menyidir negeri ini “seperti unta yang mati kehausan dipadang pasir padahal di pundak nya terdapat kantong air”.
Siapa yang bertangguang jawab terhadap semua ini??seorang pejuang adalah mereka yang tidak mengkambing hitamkan satu sama lain tetapi mereka selalu mencari dan menciptakan solusi terhadap persolan yang terjadi.PT.HCS memberikan solusi terhadap semua ini dengan konsep” Pertanian Berkelanjutan “mengajak masyarakat untuk back to nature dan go to organic mewujudkan kelestarian alam dan mengembalikan kesuburan bumi pertiwi menuju masyarakat Sehat ,Mandiri dan Sukses.
PT Hidup Cerah Sejahtera membina masyarakat antara lain :
  1. Cara bertani organic
  2. Cara membuat BHOKASI atau pupuk kompos
  3. Cara membuat kosentrat kambing,sapi,ayam dan bebek
  4. Cara membuat pelet atau makanan ikan
  5. Cara berternak sukses tanpa ngarit tanpa angon,limbahnya rama lingkungan
Berternak 1 ekor kambing dalam 4 tahun berpenghasilan bersih 1,2 milyard
Ikuti Pelatihannya !!!  GRATIISSS!! 
HANYA DI HCS indramayu hub bp awan hotline :082 117 188 2o4-087 718 594 011